Diskusi Berakhir Goyangan Ranjang

Diskusi Berakhir Goyangan Ranjang – Lendir Nikmat.

Diskusi Berakhir Goyangan Ranjang
Diskusi Berakhir Goyangan Ranjang

Diskusi Berakhir Goyangan Ranjang – Lendir Nikmat.

Cerita Diskusi Berakhir Goyangan Ranjang berawal dari namaku Ipul aku seorang mehasiswa di salah satu universitas negeri di kota Jakarta, saat ini aku semester tujuh, aku mau menceritakan kisah seks aku bersama teman sekelas aku Riri namanya di thn 2007, tinggi Riri 168cm, berat badannya 49kg, dengan ukuran payudaranya sekitar 36b, face kalau diliat sih agak ke chinese, tapi kalau diperhatiin banget nggak, karena bentuk matanya aja yang agak sipit dan kulit langsat.

Hal ini terjadi saat aku semester tiga dan dia teman sekelasku. Saat itu tugas UAS lagi numpuk-numpuknya, aku satu kelompok untuk menyelesaikan tugas matakuliah Ilmu Komunikasi Dasar sama dia, aku sekelompok 4 orang , aku, Riri, Dewi dan Iqbal.

Rencana untuk kerja kelompok tadinya mau dirumah Dewi,. Dan ternyata dirumah Dewi tetangganya ada yang ngadaiin 7bulanan istrinya yang sedang hamil. Kalo dirumah Iqbal jauh banget didaerah Pluit Jakarta Utara. Akhirnya alternative terdekat yaitu kost-an Riri.

Kami memulai kerja kelompok dari jam 4 sore, lalu sekitar pukul 7, Iqbal harus pulang duluan karena kakaknya minta jemput, dan Dewi yang lagi gak bawa motor pun nebeng sampai halte transjakarta terdekat. Akhirnya sisalah tinggal aku dan Riri dikost-an.

“Pul, kalo lu mau bikin mie atau kopi, bikin sendiri yah, aku mau mandi dulu, gerah banget bray.” Ucap Riri.

Kost-annya lumayan enak, kaya kontrakan, terdiri ruang tamu didepan, kamar tidur dan dapur yang berdempetan dengan kamar mandi.

“iya slow Ri, ntar kalo aku laper atau mau ngopi aku bikin sendiri. Lagian juga nanggung Bab yang lagi aku bahas udah mau selesai” jawab aku.

Diskusi Berakhir Goyangan Ranjang – Lendir Nikmat.

Riri pun siap-siap untuk mandi, pas aku lirik, doi bawa bra warna kuning, disitu pikiranku mulai jorok ngebayangin Riri yang seksi pake bra kuningnya tadi. Maklum, udah lumayan lama ngejomblo, bukan karena gak laku, tapi aku lagi gak mau berurusan sama ribetnya cewek. Mending jomblo, bebas mau temenan sama siapa aja, jalan sama siapa aja. Ya gak?

Aku mentok deh ngerjain Bab yang lagi aku kerjain, mungkin gara-gara mikirin branya si Riri mulu. Lalu aku bergegas buat bikin kopi.

“Ri, gula nya lu taro mana Ri?” neriakin Riri dikamar mandi. Dan dia gak nyaut-nyaut pertanyaan aku. Piker aku, mungkin gak denger karena kran airnya terlalu keras suaranya, jadi dia gak denger. aku coba buat ngetok pintu kamar mandinya, biar dia sadar kalo aku mau nanya gula ditaro dimana.

Pas aku ketok pelan gak kedengeran juga si Riri, aku agak kencengan ngetoknya. Alhasil itu pintu malah kebuka, dan aku kaget setengah mati liat Riri lagi bugil penuh sabun.

“Ri soriii banget Riii soriiiii, aku gak niat macem-macem Ri, aku kira pintunya dikunci, niat aku Cuma ngetok, sumpah demi Tuhan Rii”. Sambil balik badan dan gak enak sama Riri

Diskusi Berakhir Goyangan Ranjang – Lendir Nikmat.

“waah kacau lu Pul, mau ngintip aku lu ya hahahahaha. aku lupa bilang kalo pintu gak bisa dikunci, belum dibenerin. Udah Pul gak apa-apa, kan enak juga lu dapet rezeki, ngeliat aku mandi ahahahaha” canda Riri.

Setelah aku selesai bikin kopi tanpa gula, aku duduk didepan laptop, ngebelakangin dapur yang semula menghadap dapur, aku gak enak kalo Riri ngomel nanti. Sangking paniknya, kopi tanpa gula aku minum nikmat-nikmat aja.

Riri keluar dari kamar mandi, pake kaos oblong putih sepaha dan boxer yang lumayan pendek, wangi sabun khas banget bikin otak aku makin gak jelas, tapi disitu aku diselimutin rasa gak enak atas kejadian tadi.

“udah selesai Pul? Gak usah panik gitu ah, kalo gak sengaja aku mah slow aja, dan juga lu gak lihat lama kan? Hahaha” tanya sambil mengeringkan rambut.

“eehh… hahaha. Bisa aja lu Ri” tanggap panic

Diskusi Berakhir Goyangan Ranjang – Lendir Nikmat.

Duduklah riri di samping aku, belahan kaosnya agak turun dan keliatan deh tuh belahan payudaranya. Mulai gelisah deh kontolku. Ditambah ngeliat boxer pendeknya Riri yang ngasih jalur mulus paha yang montok. Saat itu aku bener-bener gelisah, ngebayangin tadi Riri mandi dan sekarang ngeliat belah payudara Riri yang dibungkus bra kuning tadi.

“lu kenapa deh Pul, kok uring-uringan gitu? Masih gak enak sama aku? Hahaha. Slow aja sih Pul.” Tembak Riri yang dari tadi merhatiin tingkah aku.

Riri itu asik banget diajak ngobrolnya, kalo buat curhat serius sampe ngomongin yang agak bokep dia gak risih, entah udah ngerasain seks atau belum aku gak tau. yang pasti orangnya welcome bgt sama temen yang udah deket.

“Ri aku numpang kamar mandi Ri” izin aku ke dia

“wweeey, mau ngapain lu? Onani lu yah gara-gara ngebayangin aku tadi? Hahahaha. Yaudah sana gih ahahaha” timpalnya

“enak aja, gue mau kencing kali Ri. Masa segitunya amat aku, langsung pengen onani. Hahaha.” Sambil kekamar mandi.

Pas aku kencing kontolku masih mikirin sih Riri kayanya, mulai bangun-bangun gitu, ya akhirnya aku kocok dikit-dikit deh. Niat aku gak sampe keluar sih, Cuma ngurangin rasa tegang aku aja samping Riri. Hahaha.

Diskusi Berakhir Goyangan Ranjang – Lendir Nikmat.

Pas lagi ngehayatin tangan aku sendiri tiba-tiba pintu kamar mandi kebuka. “naaah looohh beneeer kan mau onani lu Pul!! Hahahaha”

“Ri tutup Ri, aku lagi cebokin kontolku juga, enak aja lu” panic sambil nutupin si kontol.

“lumayan juga punya lu Pul hahaha” timpalnya sambil nutup pintu.

Duduk lah aku didepan Riri yang lagi asik ngetik tugas. Tiba-tiba Riri bilang ke aku yang lagi ngerokok.

“Pul, tadi sempet keluar gak peju lu? Hahaha”

“enak aja, lu emang aku onani” elak aku

“lah tadi aku liat lu lagi gosok-gosok kontol lu. Hahaha. Ngaku aja sih, masih aja kaku kaya lagi ngaceng.” Ujarnya. Dia emang kalo ngomong agak vulgar, tapi Cuma sama temen deketnya.

Diskusi Berakhir Goyangan Ranjang – Lendir Nikmat.

“sial lu Ri” kata aku

Tiba-tiba dia bisikin aku

“sini aku keluarin, biar gak nangung” ajaknya.

Kaget aku, “hah? Apaan sih Ri” sambil malu-malu.

Dan tangan kanan Riri sudah jalan-jalan dipaha aku, dan naik ke kontolku. Diremes lah kontolku dengan lembut.

“diih, malu-malu mau juga lu ujung-ujungnya, aku pegang diem aja haha” katanya

Gak kuat dengan tingkah Riri, aku kulum lah bibirnya, berciuman lah kami dengan mesra. “Ri, ntar kalo cowok lu datang gimana Ri?” Tanya aku.

“cowok aku? Hahaha, ketinggalan jaman lu, aku single keluues. Hahaha” sambil nyium aku lagi.

Diskusi Berakhir Goyangan Ranjang – Lendir Nikmat.

Gak tahan sama payudaranya akhirnya aku remas deh payudaranya. Giillaaaa, padeet abis payudaranya. Gakl puas dari luar, akhirnya aku coba masuk, dan Riri diem aja, dikasih lampu ijo nih. Dan ternyata pentilnya udah mengeras coooy. Makin agresif lagi aku, dan Riri menikmati setiap kuluman bibir aku dan remas demi remasan dipayudaranya.

“eeehhmmmm.. aaahhh” rintih Riri disela-sela ciuman kami.

aku angkat lah bra nya keatas, dan ternyata riri ngelap ciumannya. Aku sempet kaget, takut dia nolak aku. Ternyata dia ngelap kaosnya.

“Pul bukain beha aku yah” speechless aku luat gundukan payudaranya, gede abis, aku bukain deh branya. Makin nafsu aku ngeliat payudaranya tanpa bungkusan.

“gak salah aku manggil lu toge pasar Ri, bener-bener gede payudara lu” .berciuman kembali lah kami berdua, dengan perlahan-lahan aku nyium turun keleher, dan kepentil Riri

“aaahh, Pulll, isep terus Pul iseeep aaahhh…” pinta Riri yang mulai menikmati permainan aku.

Tangan Riri gak terima diam saja, berusaha membuka resleting jeans aku, karena susah ada ikat pinggang aku. Akhirnya aku berdiri buat nyopot celana. Dan sikontol keluar dengan senyumannya.

Diskusi Berakhir Goyangan Ranjang – Lendir Nikmat.

“aiiih, manteeep banget nih Pul. Muat gak yah mulut aku?” ujar Riri.

Gimana gak kaget, Riri liat ukuran si kontol 16cm diameter 3.5cm. dikulum dan kocok mesralah oleh Riri kontol aku, nikmat abis kuluman bibir mungil Riri.

“eehhhmm..aaahh. enak Ri, enaaak. Aaaah”. Gak kuasa aku dibuat melayang sama Riri. Makin menjadi lah Riri ketika mendengar rintihan nafsu aku, aku pegang kepala Riri, aku teken sampe masuk semua kontol aku, dan Riri gak kuat sebentar-sebentar dikeluarin tapi tetep Riri bekerja dengan baik.

Gak terima nganggur aku, aku buka boxernya Riri, dan ternyata dia gak pake kancut, langsung terlihat bulu-bulu halus di pinggir lubang vaginanya. aku mainin pake jari tengah aku, dan ternyata Riri udah mulai becek. tiduran lah aku dan Riri aku suruh naik diatas aku, dan aku siap melahap memeknya yang legit ini. Eeemhh wangiii banget doi braaay memeknya, tertata rapi bulu2 halusnya. Makin nafsu aja aku buat memainkan nya.

“aaahhh… teruss Puulll… aaahhhhh eemmhh…. Puullllll.. aku mmmaaaa….aaauuu keeelllluuuuuuu…aaaarrr Puuuullllhh… ooohhhhh” keluarlah orgasmenya Riri yang pertama, kulahap bersih ciaran memek wanginya Riri. Riri masih sibuk dengan tongkat aku.

Diskusi Berakhir Goyangan Ranjang – Lendir Nikmat.

Riri bangkit dari atas aku, dan dia berbalik badan menghadap aku dengan posisi diatas aku. Sumpah seksi semok abis Ririi. Mimpi apa aku semalem bias ngedapetin Riri.

Diarahkanlah kontol aku kememeknya.

“Pull aku udah gak kuaat Puullll, langsung aja yah Pul.” Pintanya, dan aku hanya menurut saja.

“eeemhhhhaaaaaahhhh, Puuullll, aaaah” seret seret licin, belum beradaptasi memeknya sama kontol aku.

“Puullll kontol lu gak muat saayaaang di memek aku. Aaaahh”

Gak lama, bleeeesss…. Masuk semua kontol aku, Riri agak sedikit mengalami perih tetapi menikmati. Naik turun naik turun lah Riri diatas aku.

Diskusi Berakhir Goyangan Ranjang – Lendir Nikmat.

“aaaah… Riiiiii…. eee…naaaak baaa….ngeeett memek kamu sayaaaa….nngg.. aaaaa…aaaahhh.”

Makin lama makin cepet Riri memepercepat tempo nya

“Puullll aaaa…. aaahh emmmm… ssshhh aaaaahhh. Maaaa.aaaaauuu keee….. lllluuuaaaaaar lagi aaakuu saaa…. yaaaanggg.. aaaaaaaaaaahhh. Puullll aah … aah” dipeluk lah aku, Riri sudah lemas diatas aku.

aku masih belum puas Riri diatas, sekarang gentian Riri yang dibawah aku. aku masukin kontol aku, sekarang gak sesulit awal tadi, Karen udah mulai beradaptasi memeknya dengan kontol aku.

“aaaahh Pullll, kamu hebat bangeeet sayaaang aaaahhh, enak banget kontol kamuu. Eemhh”

Saatnya aku bekerja, maju mundur, bergoyanglah payudara Riri memutar, gemes dengan payudaranya akhirnya aku pegang dan Riri makin merintih

Diskusi Berakhir Goyangan RanjangLendir Nikmat.

“aaaah… eeennnaaaaakk saaa.. ayaaaangg. teerrr… uusss saaaaa…. ayaaaang.. aah aah aaaaaaaaaaaaahh.”

Sekitar 15 menit suara paha dengan pantat Riri semakin berisik karena kontolku mau muntah.

“Riiii.. saaaaa..yaaaaangg, aa.kkuu.. maauuu keluuuaarrr saaayaang aah aaah. “

“aaah akuu… juuu…gaaaa. Sayaaaaaang. Aaaaaaahhh, keelluuarrrinn didaaa..leeeem ajaaaa saaaa…yaaaang. Aaah emmhhsssshhh aaaahhh….”

kontolku merasa dipijat oleh memek Riri, dan selang beberapa detik akhirnya aku sampai dipuncaaaaakk

Agen PokerAgen Domino99Agen Capsa SusunAgen AduQAgen BandarQAgen Bandar PokerAgen Sakong

‘aaaaaaaaaaaaaahhh… Ririiiii… I looooooveee yooouuu.. aaaaahhhh” crrreeeeett creeeett ccreeeeeet creeeeett, empat semprotan membanjiri memek Riri

Kami merintih bersamaan, aku terkapar disampingnya.

“makasih Pul, kamu jago banget sayaaang”

“kamu lebih mantep lagi saaayaaang, memek kamu mantep banget sayaaang.” Ujarku.

Judi PokerJudi Domino99Judi Capsa SusunAgen AduQJudi BandarQJudi Bandar PokerJudi Sakong
Kami tetidur karena kelelahan, dan pagi menyapa dengan mentari yang cerah. Kami kaget melihat jam. Lalu kami membersihkan diri berdua yang diselingi ngentot lagi, akhirnya kami berangkat kekampus.

Semenjak itu, hubungan kami tidak jelas, tidak ada yang menyatakan cinta, tidak layak seperti pacaran, tapi ngentot jalan terus.

Keris99 - Agen Bandar66 Online | Sakong Online | Capsa Susun | Bandar Poker | Judi Domino99 | BandarQ | AduQ | Poker Texas Indonesia
Keris99 – Agen Bandar66 Online | Sakong Online | Capsa Susun | Bandar Poker | Judi Domino99 | BandarQ | AduQ | Poker Texas Indonesia 

Lendir Nikmat

Cerita Dewasa | Cerita Panas | Cerita Mesum | Cerita Bokep | Bokep Online